Tetap Menghormati dan Memuliakan Habaib Meskipun Berbeda Prinsip

Tetap Menghormati dan Memuliakan Habaib Meskipun Berbeda Prinsip

Nasihat ini penting, sebab termasuk attitude dan cara beretika yang baik kepada Rasulullah shallahu’alaihiwasallam juga adalah dengan menghormati keturunan beliau. Bagaimanapun juga. Siapapun juga. Asalkan itu masih keturunan nabi, harus kita hormati dan muliakan.

Oleh: M Khoirul Wafa

Al-Habib Ubaidillah bin Idrus al-Habsy, mufti Tarim yang merupakan guru beliau, habib Ali al-Masyhur pernah berpesan, “Hormati dan cintai keturunan Rasulullah shallahu’alaihiwasallam bukan karena kealimannya, bukan karena perilakunya, tapi karena darah rasulullah shallahu’alaihiwasallam yang mengalir dalam diri mereka.”

Nasihat ini penting, sebab termasuk attitude dan cara beretika yang baik kepada Rasulullah shallahu’alaihiwasallam juga adalah dengan menghormati keturunan beliau. Bagaimanapun juga. Siapapun juga. Asalkan itu masih keturunan nabi, harus kita hormati dan muliakan.

Memuliakan habaib bukan karena ilmunya, sebab dengan mencintai habaib karena wawasan dan pengetahuan yang dimilikinya, mungkin akhirnya membuat seseorang tidak mau mencintai habaib yang kurang nampak kealimannya.

Mencintai habaib bukan karena perilakunya, sebab dengan hanya melihat perbuatan baiknya saja, akhirnya mungkin membuat orang akan memandang sebelah mata terhadap habaib yang nampak kurang baik pekertinya.

Oleh sebab itu, mencintai dan memuliakan habaib memang seharusnya muncul dari kesadaran sepenuhnya, karena adanya kedekatan nasab dengan Rasulullah shallahu’alaihiwasallam, serta kenyataan jika dalam diri habaib memang telah mengalir darah nabi Muhammad shallahu’alaihiwasallam. Jika kita bisa melakukan hal itu, niscaya tak ada satupun habaib yang akan dibenci, bagaimanapun juga keadaannya.

Tapi ada juga penjelasan dari KHR. Ach. Azaim Ibrahimy tentang bagaimana bersikap terhadap keturunan nabi. Menurut beliau, habaib itu tidaklah ma’shum (selalu terhindar dari perbuatan dosa) seperti nabi Muhammad shallahu’alaihiwasallam. Artinya dalam kehidupan sehari-hari, tidak menutup kemungkinan ada habaib yang juga pernah melakukan kesalahan.

Maka kita perlu mengikuti tindakan dan ucapan habaib yang benar. Tapi bila ternyata mungkin ternyata ada habaib yang jelas-jelas melakukan suatu tindakan yang salah, tidak harus diikuti. Tapi menghormati itu tetap harus dilakukan. Al-Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad juga menjelaskan,

وأما من كان من أهل هذا البيت ليس على مثل طرائق أسلافهم الطاهرين، وقد دخل عليهم شيء من التخليط الغلبة الجهل، فينبغي أيضا أن يعظموا ويحترموا لقرابتهم من رسول الله. ولا يدع المتأهل للنصيحة نصحهم وحثهم على الأخذ بما كان عليه سلفهم الصالح، من العلم، والعمل الصالح، والأخلاق الحسنة ، والسير المرضية، ويخبرهم أنهم أولى بذلك وأحق به من سائر الناس، وأن مجرد النسب لا ينفع ولا يرفع مع إضاعة التقوی، والإقبال على الدنيا، وترك السطاعات والتدنس بدنس المخالفات.

“Dan siapapun ahlul bait nabi namun ternyata pekertinya tidak selaras dengan leluhur mereka yang suci, berarti telah tercampur dalam diri mereka ketidaktahuan. Maka seyogyanya mereka tetap harus dihormati dan dimuliakan karena adanya kedekatan nasab dengan rasulullah. Dan bagi orang yang memiliki kemampuan menasihati, agar menasihati mereka dan mendorong mereka agar senantiasa berpegang teguh di jalan leluhur mereka yang salih, dengan ilmu, perbuatan baik, akhlak yang terpuji, dan tindakan yang diridhoi.” (Al-Habib Abdullah bin Alwi al-Haddad, al-Fushul al-Ilmiyyah wal Ushul al-Hikamiyyah, [Darul Hawi, cetakan kedua, 1998 M/1418 H.], hal 90.)

Kita perlu membedakan, antara kewajiban menghormati, mengikuti, dan mentaati. Menghormati habaib itu suatu keharusan, bagaimanapun juga. Tapi bukan berarti setiap habaib juga harus diikuti perbuatan dan tindakannya. Jika memang jelas itu salah.

Seperti halnya menghormati orang tua adalah kewajiban. Bagaimanapun juga orang tua harus dimuliakan. Tapi bukan berarti setiap perintah orang tua juga harus diikuti dan dijalankan, jika jelas-jelas itu perintah yang menjerumus dalam perbuatan dosa.

Prakteknya dalam kehidupan sehari-hari, andaikan kita bertemu dengan seorang habaib yang kontroversial, maka kita tetap memuliakan beliau. Mempersilahkan beliau berkunjung dan singgah ke rumah kita, mencium tangan beliau, dan menjamu dengan jamuan makanan sebaik-baiknya yang bisa kita hidangkan.

Tapi bukan berarti kita juga harus mengikuti hal kontroversial yang dilakukan oleh beliau. Dengan menjadi fanatik buta. Sebab kita perlu memilah dan memilih, mana yang benar dan mana yang salah. Yang benar perlu diikuti, dan yang keliru tidak perlu diteladani. Tapi kemudian hal semacam itu tidak lantas menghilangkan kewajiban kita untuk memuliakan beliau.

Beda pendapat, beda prinsip itu sah-sah saja. Wajar saja ada perbedaan. Tapi bukan lantas perbedaan itu mendatangkan kebencian dan ketidaksukaan, yang berujung pada cacian dan makian. Perbedaan pendapat dan prinsip biarlah menjadi perbedaan, tapi menghormati dan memuliakan habaib itu sampai kapanpun juga, dalam kondisi bagaimanapun juga tetap harus kita lakukan.

Sebab keturunan Rasulullah shallahu’alaihiwasallam diibaratkan seperti air, dimanapun beliau-beliau berada, maka akan senantiasa memberikan keberkahan dan manfaat.

Imam Syafi’i dikatakan pernah menggubah sebuah syair.

‏ﻭﻟﻤﺎ ﺭﺃﻳﺖ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﻗﺪ ﺫﻫﺒﺖ ﺑﻬﻢ # ﻣﺬﺍﻫﺒﻬﻢ ﻓﻲ ﺍﺑﺤﺮ ﺍﻟﻐﻲ ﻭﺍﻟﺠﻬﻞ

ﺭﻛﺒﺖ ﻋﻠﻰ ﺍﺳﻢ ﺍﻟﻠﻪ ﻓﻲ ﺳﻔﻦ ﺍﻟﻨﺠﺎ # ﻭﻫﻢ ﺍﻫﻞ ﺑﻴﺖ ﺍﻟﻤﺼﻄﻔﻰ ﺧﺎﺗﻢ ﺍﻟﺮﺳﻞ

“Ketika aku melihat pemikiran manusia telah bermuara di samudera kesesatan dan kebodohan, aku menaiki perahu keselamatan atas nama Allah. Perahu Keselamatan itu adalah (mencintai dan mengikuti) keluarga nabi shallahu’alaihiwasallam sang penutup para rasul”.

Wallahu a’lam.

*) Dipetik dari aswajamuda.com

admin
ADMINISTRATOR
PROFILE

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

Arsip

RADIO9

Agenda