NU Jawa Timur Siap Kikis Sikap Intoleransi, Sambut Ajakan Menag

    Kiai Anwar Iskandar mengungkapkan hal itu, usai pertemuan jajaran Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, bersama Menteri Agama Fachrul Razi, Kamis 13 Februari 2020.

    SURABAYA — Jajaran Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur menyambut baik, ajakan kerja sama Kementerian Agama dalam membina toleransi di masyarakat. Sekaligus, hal itu dimaksudkan untuk mengikis adanya sikap intoleransi di masyarakat yang mulai menggejala akhir-akhir ini.

    “Menjaga toleransi merupakan tanggung jawab bersama,” tutur Waki Rais Syuriah PWNU Jawa Timur KH Anwar Iskandar.

    Kiai Anwar Iskandar mengungkapkan hal itu, usai pertemuan jajaran Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, bersama Menteri Agama Fachrul Razi, Kamis 13 Februari 2020.
    Dalam pertemuan yang dijadwal pada pukul 15.00 WIB akhirnya mundur. Menag yang telah ditunggu para kiai sejak siang, baru hadir di kantor PWNU Jatim, Jln Masjid Al-Akbar Timur 9 Surabaya, pukul 17.15 WIB.

    Wakil Rais Syuriah PWNU Jatim KH Agoes Ali Masyhuri, undur diri terlebih dahulu, dikarenakan ada kegiatan sebelum Menag hadir
    .

    Sedang para kiai yang menyambut kehadiran Menag Fachrul Razi, selain KH Anwar Iskandar, adalah KH Abdurrahman Navis, Katib Syuriah KH Syafruddin
    Syarif, KH Ali Maschan Moesa.

    Tak ketinggalan, Ketua PWNU KH Marzuki Mustama pun langsung menyambut, didamping Sekretaris PWNU Prof Akh Muzakki. Selain itu, ada juga jajaran pengurus lainnya, seperti H M Koderi, H Rasidi, H Hasan Ubaidillah
    H, dan H Ahsanul Haq
    .

    Pada kesempatan tersebut, menurut Kiai Anwar Iskandar, Menag mencoba untuk menjalin silaturahmi dengan kiai-kiai pesantren. Hal itu dimaksudkan untuk saling kerja sama dalam menjaga kerukunan.

    “Kami mengingatkan, pentingnya mubalig-mubalig di sekolah dan lembaga-lembaga pendidikan agar lebih selektif. Yakni, mubalig yang mampu mengedepankan akhlak dalam berdakwah. Sehingga, nilai-nilai toleransi tetap terpelihara di kalangan anak-anak sekolah dan santri-santri kita,” tutur Kiai Anwar Iskandar, mewakili Rais Syuriah KH Anwar Manshur yang berhalangan hadir.

    Sementara itu, Menteri Agama Fachrul Razi mengungkapkan, pemerintah senantiasa menjalin hubungan dengan para ulama dan tokoh agawa di Indonesia. Hal itu dimaksudkan dalam menjaga toleransi. Sehingga, kehidupan keberagamaan di negeri ini berjalan dengan damai dan masing-masing umat beragama bisa menjalankan agamanya dengan damai.

    “Kita tahu, ormas Islam seperti Nahdlatul Ulama (NU) ini telah berdiri sejak zaman Belanda dan tetap eksis hingga sekarnag. Karena itu, kami belajar dari para ulama dan kiai-kiai pesantren guna menjaga kehidupan beragama yang penuh toleransi di negara kita,” tuturnya.

    Menag mengungkapkan hal itu, Pada bagian lain, Fachrul Razi mengingatkan pentingnya bersama-sama tokoh masyarakat dan umat Islam untuk menjaga keharmonisan dalam masyarakat. Peran dari tokoh agama akan mampu menjaga keteduhan dana iklam keberagamaan di Indonesia.

    “Dengan begitu, kita bisa mengeliminasi adanya intoleransi di masyarakat,” tuturnya.

    Menag mengakui, di sejumlah memang terjadi sikap intoleransi. Namun, hal itu bisa segera bersama diatasi. (Red)

    admin
    ADMINISTRATOR
    PROFILE

    Posts Carousel

    Leave a Comment

    Your email address will not be published. Required fields are marked with *

    Latest Posts

    Top Authors

    Most Commented

    Featured Videos

    Event

    Arsip

    RADIO9