Temui Wapres, Rais Aam dan Ketua Umum PBNU Dialog Khusus UU Cipta Kerja

Temui Wapres, Rais Aam dan Ketua Umum PBNU Dialog Khusus UU Cipta Kerja

Kiai Said menuturkan, pertemuan dengan Wapres untuk menyampaikan beberapa catatan PBNU terhadap Undang-undang Cipta Kerja yang baru disahkan DPR dan Pemerintah

JAKARTA — Rais Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) KH. Miftachul Akhyar dan Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj telah mengadakan pertemuan dengan Wakil Presiden KH. Ma’ruf Amin di rumah dinas Wapres, Jakarta.

Kiai Said menuturkan, pertemuan dengan Wapres untuk menyampaikan beberapa catatan PBNU terhadap Undang-undang Cipta Kerja yang baru disahkan DPR dan Pemerintah

“Sebenarnya tadi (pertemuan) dengan Bapak wapres ini kita menyikapi Omnibus Law (UU Cipta Kerja) masih banyak catatan yang kita kritisi,” ujar Kiai Said, dalam keterangan Jumat 16 Oktober 2020.

Kiai Said, lebih jauh menjelaskan Tentang pertemuan di rumah dinas Wapres, Jalan Diponegoro, Jakarta, Kamis 15 Oktober 2020.
Menurutnya, PBNU menilai banyak substansi di UU Cipta Kerja yang belum berpihak pada rakyat di antaranya masalah pertambangan, bahan pangan, kontrak kerja dan poin lainnya.

Hal ini yang mendasari PBNU merasa perlu memberi catatan kepada Pemerintah terkait substansi dalam UU tersebut.

“Kritik lho ya, bukan berarti kita menentang, tapi kritik,” katanya.

Rais Aam PBNU dan Ketum PBNU menemui Wapres RI di rumah dinasnya.
Karenanya, dalam pertemuan itu, beliau dan Rais Aam mewakili PBNU memberi masukan tertulis kepada Wapres terkait UU tersebut.

Ia juga menyingung perlunya Pemerintah membangun komunikasi dan dialog dengan masyarakat terkait UU tersebut.

Dengan tegas, menurut Kiai Said, UU yang disusun harus betul-betul demi rakyat, dan bukan elitis atau eksklusif.

“Minimal menurut warga NU, terlihat sekali UU ini ekslusif, tertutup, kurang sosialisasi, kurang komunikasi, kurang dialog,” katanya.

Karena itu, PBNU mendukung uji materi UU Cipta Kerja ke Mahkamah Konstitusi. Meskipun tidak setuju dengan materi UU, namun cara-cara yang ditempuh harus tetap konstitusional.

“Jelas dong (mendukung uji materi) demo itu nggak ada manfaatnya, walaupun demo sah-sah saja,” tandas Kiai Said.

Kiai Ma’ruf Minta PBNU Ikut Dinginkan Suasana

Sementara itu, Juru Bicara Wapres, Kiai Masduki Baidlowi yang ikut dalam pertemuan mengatakan pertemuan membahas berbagai isu aktual, temasuk UU Cipta Kerja.

Ia membenarkan jika Ketua Umum PBNU menyampaikan dokumen berisi catatan kritis tentang UU Cipta Kerja.

“Kiai Said, memang melaporkan banyak hal terkait problem-problem yang ada dalam UU Cipta Kerja, bahkan beliau menyampaikan dokumen,” ungkapnya.

Kiai Masduki mengatakan bahwa Wapres pun merespon dengan memberikan dua solusi, menjadi pertimbangan dalam penyusunan peraturan turunan atau jika tidak uji materi ke MK.

“Kata wapres, dua hal diberikan semacam solusi, pertama kalau masih bisa, akan diadopsi lewat PP, maka itu akan diadopsi, mana konsepnya akan kami terima, tapi klo misalnya nggak bisa diajukan saja judicial review ke MK,” ungkap Masduki.

Namun demikian, Wapres dan juga PBNU sepakat jika perbedaan pendapat harus tetap menggunakan cara cara konstitusional. Selain itu, Wapres juga meminta PBNU untuk ikut mendinginkan suasana di tengah gejolak masyarakat atas UU tersebut.

“NU diminta mendinginkan suasana dan Rais Aam PBNU bersama ketua umum sangat setuju soal itu karena ya g namanya demo menimbulkan mudharat yang lebih besar,” katanya. (Red)

admin
ADMINISTRATOR
PROFILE

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

Arsip

RADIO9

Agenda