Polres dan Ansor Jombang Waspada Gerakan Intoleransi

0
287
Bagikan Sekarang

Jombang — Kepolisian Resort (Polres) Jombang bersama Gerakan Pemuda (GP) Ansor berkomitmen akan terus mewaspadai adanya gejala intoleransi di Kota Santri tersebut.

Kapolres Jombang AKBP Agung Marlianto mengungkapkan, keragaman di Indonesia ini sudah menjadi keniscayaan. Namun di sisi lain, hal tersebut belum diterima masyarakat secara keseluruhan. Karenanya, perlu sikap waspada terhadap adanya individu atau kelompok yang belum bisa menerima hal tersebut.

’’Ini (sikap intoleransi) berpotensi menciptakan gangguan kamtibmas,’’ ucapnya saat pagelaran pengajian dan istigatsah bersama yang diselenggarakan Polres bersama GP Ansor Jombang di halaman Mapolres.

Agung lantas menceritakan sikap bijak almarhum KH Abdurrahman Wahid (Gus Dur) di masa hidupnya kepada salah seorang Banser yang masih ragu-ragu untuk menjaga keamanan saat salah satu gereja sedang ada kegiatan.

“Saat Banser yang masih ragu-ragu menjaga gereja bertanya kepada Gus Dur, kemudian Gus Dur menjawab tegas, jika masih ada sedikit keraguan dalam hatimu, berpikirlah bahwa yang kau jaga ini bukan gereja, melainkan Indonesia. Atau setidaknya berpikirlah, bahwa yang kamu jaga adalah kotamu. Yang kamu jaga adalah tanah kelahiranmu. Sebab, setiap gangguan yang terjadi di tanah kelahiranmu pasti akan berdampak kepadamu,’’ ungkapnya menirukan jawaban Gus Dur, Kamis (19/1).

Sikap Gus Dur tersebut hendaknya bisa menjadi contoh konkret bagi setiap individu, kelompok, atau organisasi kemasyarakatan (ormas) khususnya di Jombang untuk saling menghargai perbedaan sebagai representasi dari keragaman.

Terpisah, Ketua PC GP Ansor Jombang H Zulfikar Damam Ikhwanto lebih jauh menjelaskan pemicu terhadap adanya sikap intoleransi oleh kelompok tertentu. Menurut dia, UUD 1945 sebagai landasan konstitusional dalam kehidupan berbangsa, bernegara, bahkan beragama dengan sengaja dirusak oleh kelompok tertentu.

Kebebasan memeluk agama dan menjalankan agama serta keyakinan masing-masing sesuai dengan bunyi landasan konstitusional itu mulai dimainkan dengan dimunculkan isu-isu SARA (suku, agama, ras, dan antar-golongan).

“Mulai dimunculkan dan diprovokasi tentang kontroversi ucapan selamat hari besar agama. Dimainkan soal isu penggunaan atribut budaya mengarah pada keyakinan agama tertentu. Soal budaya nasional yang dianggap tidak sesuai ajaran agama dan lain-lain,” katanya\.
Akibatnya, lanjut pria yang kerab disapa Gus Antok itu, semuanya itu saat ini menjadi bahan memicu perpecahan di tengah masyarakat. “Seolah semua berhak menilai dirinya yang paling benar. Sedangkan orang lain yang berbeda dengan dirinya dinilai salah. Saling tuduh, saling benci, saling fitnah, saling berprasangka buruk, saling menjatuhkan, saling menghalalkan segala cara untuk mencapai tujuan,” ujarnya.

Kapolres meminta semua ini harus diakhiri. Tidak boleh ada lagi perpecahan, konflik, atau fanatisme yang membabi buta. Apalagi soal SARA. “Mari kembali pada landasan ideal Pancasila, landasan konstitusional UUD 1945, kehidupan yang Bhineka Tunggal Ika dan menjaga NKRI ini tetap berdaulat,” tandas Agung.

Sumber: Jatimtimes

Leave a reply