Ketua Umum PBNU: Hubbul Wathan Minal Iman, Inspirasi Islam Nusantara

Ketua Umum PBNU: Hubbul Wathan Minal Iman, Inspirasi Islam Nusantara

Jargon Hubbul wathan minal iman yang dikeluarkan Hadratussyekh inilah yang kemudian menjadi inspirasi berharga bagi lahirnya konsep Islam Nusantara, yakni Islam yang harmonis dengan budaya.

DENPASAR — Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Said Aqil Siroj menjelaskan perihal perintah Allah kepada Rasulullah agar membentuk organisasi bernama umat.

Menurutnya, di dalam Al-Quran hanya dijumpai istilah ummatan wasathan. Tidak ada terminologi umat Islam atau umat Arab.

“Itu karena Al-Quran menekankan kualitas, substansi, peran bukan legal formal, bukan label, bukan papan plang nama. Yang penting kualitas, peran, kapasitas dan kapabilitas. Itulah yang ditekankan Al-Qur’an,” kata Kiai Said saat menjadi pembicara Halaqah Alim-Ulama Muktamar V Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) di Denpasar, Bali, Selasa, 20 Agustus 2019.

Pengasuh Pesantren al-Tsaqafah Jakarta, ini meyakini jika umat Islam memegang teguh prinsip tawasuth (moderasi) dan tasamuh (toleransi), mereka akan bertahan hingga hari akhir. Sebaliknya jika tidak memiliki kedua prinsip tersebut, maka akan hilang dalam waktu yang tak lama.

“Percayalah yang tidak punya prinsip tawasuth dan tasamuh, kalau toh sekarang kelihatan garang menguasai medsos (media sosial) yakin beberapa tahun lagi akan hilang,” ujar Kiai Said, meyakinkan.

Tawasuth, lanjut Kiai Said, tidak mungkin terwujud tanpa didasari dengan kecerdasan intelektual. Oleh karena itu tokoh-tokoh seperti Imam Syafii, Abu Hasan al-Asyari, Imam al-Ghazali hingga Hadratussyekh Hasyim Asyari memiliki jasa besar dalam mengembangkan prinsip tawasuth dan tasamuh.

“Puncaknya wasathiyah, wasathiyah fi siyasah yaitu Hadratussyekh KH Hasyim Asyari yang cerdas, genius menggabungkan antara iman dan nasionalisme,” ungkap Kiai Said.

Jargon Hubbul wathan minal iman yang dikeluarkan Hadratussyekh inilah yang kemudian menjadi inspirasi berharga bagi lahirnya konsep Islam Nusantara, yakni Islam yang harmonis dengan budaya.

“Islam yang kita bangun di atas fondasi budaya, infrastruktur budaya maka budaya akan menjadi lestari, Islamnya pun menjadi kuat yang tidak mungkin mudah luntur atau mudah bergeser karena sudah menyatu dengan budaya,” pungkasnya.

Selain Kiai Said, seperti dilansir NU-online, beberapa tokoh yang menjadi pembicara dalam Halaqah Alim-Ulama bertemakan ‘Revitalisasi Model Dakwah Walisongo di Era Sekarang’ ini di antaranya KH Yahya Cholil Staquf , Prof Nadirsyah Hosen dan KH Miftah Maulana Habiburrahman. (Red)

admin
ADMINISTRATOR
PROFILE

Posts Carousel

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *

Latest Posts

Top Authors

Most Commented

Featured Videos

Arsip

RADIO9