Home / Kalam / PANDAI MENGHARGAI NIKMAT

PANDAI MENGHARGAI NIKMAT

Pandai Menghargai Nikmat

Oleh: KH Masyhudi Muchtar, Pengasuh Pesantren Darul Hikam, Gedangan Sidoarjo

Syukur kepada Allah dan berterima kasih kepada sesama adalah kunci bahagia dunia akhirat. Cuma sayang yang melakukannya tidak banyak.

وَقَليلٌ مِن عِبَادِيَ الشَّكُور

Dan sedikit sekali dari hamba-hamba-Ku yang berterima kasih. Q.S. Saba’ : 13

Ingin sukses berterima kasihlah kepada siapa saja yg berjasa terhadap kita, lewat ucapan lebih-lebih doa-doa untuk kebaikannya.

Cuma sayang, sedikit yang mau mempraktekkannya.

Jangan-jangan kesulitan hidup kita tetap betah menemani, penyebab utamanya, karena tidak pandai berterimakasih kepada Allah dan sesama.

Padahal jaminan bersyukur pasti ditambah keberkahan dan sukses dunia akhirat.
وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لَأَزِيدَنَّكُمْ ۖ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”. (Ibrahim : 7)

Senyum orang lain karna kebaikan kita berbuah senyum Allah untuk kita.
مَن لَم يَشْكُرِ النَّاس لَم يَشْكُرِ اللّه

Siapa yg tidak berterikasih kepada sesama berarti tidak bisa disebut bersyukur kepada Allah SWT. (HR. Bukhori dan Ahmad)

مَنْ صَنَعَ إِلَيْكُمْ مَعْرُوفًا فَكَافِئُوهُ ، فَإِنْ لَمْ تَجِدُوا مَا تُكَافِئُونَهُ فَادْعُوا لَهُ حَتَّى تَرَوْا أَنَّكُمْ قَدْ كَافَأْتُمُوهُ) . رواه أبو داود (1672)

Siapa yang telah berbuat kebaikan kepadamu maka balaslah kebaikannya yang setimpal, jika tidak ada yang bisa dipakai membalas kebaikannya maka do’akan untuk kebaikannya sehingga kamu tergolong telah membalas kebaikannya. (HR Abu Dawud 1672)

Setelah malam pasti ada dluha, tapi harus waspada bahwa tidak selamanya siang terang (enak) juga ada malam (gelap alias ada masalah) agar tidak putus asa dan lupa diri.
وَالضُّحَىٰ

Demi waktu matahari sepenggalahan naik, Q.S. Adldluha 1

Dluha : lambang harapan setelah gelap malam (problem hidup) pasti ada harapan terang.
وَاللَّيْلِ إِذَا سَجَىٰ

dan demi malam apabila telah sunyi (gelap), QS Adl-dluha 2

Allail : malam ; lambang bahwa tidak selamanya jalan hidup itu terang (dluha), bisa jadi ada masalah dan kegagalan.

Namun ingat bahwa kita punya Allah yang selalu menyayangi hambaNya :
مَا وَدَّعَكَ رَبُّكَ وَمَا قَلَىٰ

Tuhanmu tiada meninggalkan kamu dan tiada (pula) benci kepadamu. QS Adl-dluha 3

Asal bersyukur dan pandai berterimakasih kepada sesama, tidak mungkin Allah meninggalkn kita dan membiarkan menyelesaikan masalah kita sendiri.

Demikian wallahu a’lam. 7 Ramadlon 1439 H.

About Riadi Ngasiran

Check Also

Masjid ampel

Rahmatan Lil Alamin, Adalah Inti Ajaran Islam

Oleh: Ustadz Ilham Zubair Nawawie, Rais Syuriah NU Wiyung Surabaya Sebagaimana yang telah kita ketahui …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *