Home / Warta / NU Jatim Award, Sidoarjo Raih Kategori Terbanyak

NU Jatim Award, Sidoarjo Raih Kategori Terbanyak

photo6192692639074199580

SURABAYA: Katib PCNU Sidoarjo, KH Sholeh Qosim mengingatkan, sebagai jam’iyyah, maka ketaatan kepada kepengurusan yang lebih tinggi harus ditunjukkan.

“Saatnya belajar taat kepada organisasi NU. Ini penting dalam menjalankan roda organisasi,” katanya.

Hal itu diungkapkan terkait dengan digelarnya NU Jatim Award 2018, yang grand final digelar di PWNU Jatim, Ahad 8 Juli 2018, mulai pukul 08.00 WIB.

Sebelumnya, bertempat di aula PCNU Sidoarjo, tengah berlangsung Visitasi PWNU Jatim Award 2018, Sabtu (30/6) lalu. Itu kali kedua bagi NU Sidoarjo mengikuti ajang penghargaan bergengsi dalam tata kelola organisasi di lingkungan NU Jawa Timur.

Ketua PCNU Sidoarjo, KH Maskhun dalam sambutannya menegaskan agar ajang PWNU Jatim Award menjadi sarana untuk melaporkan seluruh capaian yang dilakukan secara jujur.

“Kita di Sidoarjo ini tidak ada rekayasa, apa adanya. Nek wis wayahe yo menang,” kelakar Haji Maskhun. Ia berharap kepada tim visitasi agar memberikan nilai secara objektif.

Dalam penilaian Tim NU Jatim Award 2018, setelah diplenokan dipimpin M Koderi, Ketua Pelaksana, memutuskan Sidoarjo Masuk Nominator:

1. PCNU Sidoarjo
2. MWCNU Porong
3. R. NU Kebonsari
4. Muslimat
5. Fatayat
6. GP. Ansor
7. IPNU
8. ISNU
9. LAZISNU
10. LWP NU
11. LKNU
12. MI NU KH. Mukmin
13. RSI Siti Hajar

Ada catatan pwnujatim.or.id, ketika kegiatan visitasi serasa lengkap dengan kehadiran unsur pemerintah. Wakil Bupati Nur Ahmad Syaifuddin turut hadir memberikan suntikan semangat kepada tim visitasi PWNU Jatim Award. Ini sekaligus bukti kebersamaan yang baik antara NU Sidoarjo dengan pemerintah setempat.

Dalam sambutannya, Cak Nur, sapaan wakil bupati mengucapkan selamat datang kepada tim PWNU Jatim Award.

Ia juga mengungkapkan, kebersamaan pemerintah kabupaten dengan NU setempat. “Pertama, selalu bekerja sama dengan PCNU Sidoarjo dalam hal keagamaan,” jelasnya.

Termasuk salah satunya membuat surat edaran tentang radikalisme. Itu didukung penuh PCNU, lanjutnya.

Kedua, selalu bersinergi dalam membagi tugas antara Pemkab dengan PCNU dan Banom yang ada.

“Dalam hal ini ada unsur kemandirian, dan sinergitas. Mandiri bukan berarti dilepas, tapi ada sinergitas,” ungkapnya.

Tim visitasi PWNU Jatim Award, Abdul Quddus Salam menyatakan bahwa Sidoarjo memecahkan rekor dengan kategori terbanyak, yakni mengikutsertakan 13 kategori.

“Secara kasat mata Sidoarjo sudah terbaca, tinggal memastikan aspek fund dan pendanaan rutin,” kata alumnus Pascasarjana Universitas Airlangga tersebut.(red)

About Riadi Ngasiran

Check Also

photo6210851683492276243

Promosikan Islam Nusantara di Belanda, Ini Peran Mahasiswa UINSA

Promosikan Islam Nusantara di Belanda, Ini Peran Mahasiswa UINSA DEN HAAG: Pengurus Cabang Istimewa Nahdlatul …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *